asma ul husna :)

ALLAH KUASA MAKHLUK TIADA KUASA

Thursday, September 11, 2008

KoRidOr KeHiduPaN

cantik...sungguh menarik hati ana.....
melihat cantiknya gambar ni....ana teringat satu kisah hidup ana. baru dua hari lepas hal ini terjadi, 10 Ramadhan 1429H...kisahnya bukanlah satu yang menyayat hati atau yang menggembirakan...cuma ia buat ana berfikir panjang....
waktu tu ana lepak di koridor PPIB UMS...mengantuknya ya Allah....jam 4 pula ada Quiz Grammar in Context, subjek BI yang ana pilih tym pendaftaran kursus yang lalu.hmmm baru satu dua topik ana baca, yang lain tu...hehe usaha sendirilah nanti...buku yang menatap ana ni pun rasanya dah bosan tengok ana....
duduk, termenung, merenung masa depan....merenung??? ana terlihat sorang makcik. nak kata kakak tidak juga, sebab mungkin anaknya sebaya ana. datang dengan sebatang penyapu dan penyodok sampah. berbaju biru tua, uniform...asyik dia menyapu di kawasan berhampiran ana, ana bangun selamba mendekatinya...ana lontar satu senyum, bukan hambar tapi manis semanis buah kurma...opsss puasaaa...
"makcik, boleh aku sapu?"
"ei janganlah...belajarlah kau nak.."
"alah...ndak apa bah makcik..lama ni ndak sapu macam ni.."
ana cuba pujuk hati keras cleaner ni tapi dia menolak juga permintaan ana nak menyapu..gagal..
"ndakpalah nak...ini tugas saya jadi biar saya yang buat semua ni."
"alah makcik, kejap jak..kesian makcik. puasa lagi ni.."
"ndakpalah...belajarlah kau ya?"
perbualan kami tak terhenti di situ saja. ana melanjutkan bicara mesra bersama makcik yang sederhana ni. rancak juga dia bercerita tentang dirinya...tak penatkah ya??? agaknya sudah biasa...memang ini mungkin satu perkara yang remeh bagi mereka yang lalu lalang di sana. tugas ini dilabel sebagai kerja hina, ejekan dan jadi bahan lawak...adakah ia benar hina??? NO!
silap mata memandang
silap hati menilai
silap bibir berkata
apa salahnya jadi tukang sapu??? cleaner??? pembersih???
hatta vacuum cleaner sekalipun ada functionnya...apatah lagi insan yang sudi berkhidmat dengan cara demikian...
"makcik ada anak...SPM tahun nie.ada lagi dua orang kerja di 1Borneo sana. rajin diorang tu..."
bangga si ibu bercerita tentang anak-anaknya, tapi cuba kita fikir....sanggupkah si anak mengatakan...
........."ibu saya cleaner di UMS"..........
sanggup???
wallahu'alamu...kesian si ibu, anak dah besar and dah ada income tapi masih membanting tulang 4 keratnya di sini. mana cinta pada sorang ibu?? hati ini luluh menyaksi keadaan kudrat sorang ibu yang berhempas pulas mencari nafkah...mungkin juga dengan rela hati dan keredhaannya??? ya mungkin...
"makcik bosan bah ni nak...ndakda anak kecil kan mau jaga...jadi kerjalah di sini...sini aku banyak kawan..."
hmmmm....katanya itu mungkin meyakinkan tapi bagi ana, ana punya perspektif tersendiri...takkan pernah sorang ibu ana biarkan untuk lakukan kerja demikian. ya ianya mulia di sisi Allah, tapi mana mulia kita sebagai anak??? masih wujudkah rasa belas kasih dan cinta pada ibu??? mana masa kita untuk bersama insan yang membawa kita ke dunia???
Ya Rabbi, jika ana punya kesempatan pasti ana jadi anak yang terbaik untuk ibu....lindungi ibu Ya ALLAH...
pedihnya bila memikirkan hal macam ni...koridor itu takkan ana lupa, perbualan itu ana simpan di minda, hati dan sanubari ana..bukan mudah untuk menjadi insan tabah hadapi ujian ALLAH...empunya hati merasa kerdilnya diri ini, ana cuba menjauhkan diri dari tomahan dan cacian dunia. bukan satu yang senang bila mana ana jauhkan diri...inilah ana...cuma bijak berbicara di blog ini. apa kuasa ana untuk menegur mereka yang lagaknya lebih tahu??siapa ana?? ana yang kecil lagi kerdil di sisi Ilahi cuma memikirkan saat kematian yang bakal ana hadapi, ntah bila Allahu'alamu...
ana tinggalkan koridor itu dengan satu harapan agar pengajaran ini dapat mendidik ana jadi insan yang lebih bersyukur dan menghargai...kaki ana melangkah tenang ke surau PPIB...sebelum masuk waktu asar, subjek ana di surau tu mestilah rehat A.K.A tido...hehe quiz grammar...???

3 comments:

hny said...

asif...
tapi kalau itu cara mak cik itu hidup..mencari pengalaman hidup..mengenal Allah dalam hidup..kalau itu yang lebih buat dia mengerti dan menghargai kehidupan..kalau itu sudah sumber kebahagiaan yang Allah titipkan..masihkah si anak yang perlu kita salahkan?

ukhti ya akhwat said...

tidak...bukan smua itu salah si anak...ini cuma pandangan seorang gadis tanpa ibu...yang cuma pentinglkan kebahagiaan seorang ibu pada masa hadapan even ianya sangat mustahil...

ukhti ya akhwat said...

tidak...bukan smua itu salah si anak...ini cuma pandangan seorang gadis tanpa ibu...yang cuma pentinglkan kebahagiaan seorang ibu pada masa hadapan even ianya sangat mustahil...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...