asma ul husna :)

ALLAH KUASA MAKHLUK TIADA KUASA

Monday, December 22, 2008

Ana suka part ni, sebagai peringatan semata…

Di zaman ini terdapat kemerosotan cinta kepada agama. Bantahan atau tentangan terhadap iman yang tulin bukanlah sahaja dibangkitkan oleh para kafirin bahakan oleh orang-orang Islam juga. Ibadah-ibadah yang wajib adalah dicuaikan bukan sahaja oleh mereka yang mengaku beragama Islam bahkan juga oleh mereka yang bermegah-megah mengaku bahawa merekalah yang alim lagi warak.

Berjuta-juta umat Islam telah jatuh ke lembah syirik yang nyata apatah lagi hendak dikatakan tentang mencuaikan solat fardhu dan puasa. Itupun mereka tidak sedar akan amalan-amalan yang menjatuhkan mereka ke dalam jurang atau lembah syirik. Melanggari batasan-batasan agama adalah perkara biasa sahaja dan mencemuh dasar-dasar agama adalah amalan di hari ini. itulah sebabnya para alim ulama juga telah mulai membenci dan menjauhkan diri dari masyarakat. Akibatnya, kejahilan tentang ajaran-ajaran agama semakin meningkat sehari demi sehari. Masyarakat memberi helah bahawa tidak ada siapa pun yang mahu mengajar agama Islam kepada mereka dengan bersungguh-sungguh. Para alim ulama pula berhelah bahawa tidak seorang pun yang benar-benar mahu menerima ajaran-ajaran mereka. Tetapi tidak satu pun helah-helah itu sah di sisi Allah(swt). sebenarnya, Allah(swt) tidak akan menerima helah-helah makhluk-Nya yang mengatakan mereka jahil dalam hal agama kerana adalah wajib bagi setiap Muslim mempelajari serta memperdalamkan pengetahuan tentang ajaran-ajaran Islam.

Bagi mana-mana pemerintah pun, kejahilan undang-undang bukan dapat memaafkan kesalahan, maka mengapa kejahilan agama seharusnya dimaafkan oleh Allah(swt)?

Sebagaimana kejahilan dalam sesuatu itu lebih buruk akibatnya, maka tidaklah ada maknanya yang para alim ulama mengatakan bahwa tidak ada orang yang mahu mendengar ajaran-ajaran mereka. Para ulama membangga-banggakan menjadi Khalifah Tuhan tetapi mereka itu tidak pun pernah memikirkan betapa benyak kesusahan dan kepayahan yang ditanggung oleh khalifah-khalifah kerana tabligh agama yang benar. Bukankah mereka pernah dilontar dengan batu-batu? Bukankah mereka pernah dimaki hamun dan ditindas dengan sekejam-kejamnya? Bahkan demi rintangan-rintangan serta kerumitan-kerumitan ini pun mereka telah menunaikan kewajipan-kewajipan mereka mengenai tabligh dan menyebarkan ajaran-ajaran islam tanpa menghiraukan tentangan.

Pada umumnya, orang-orang islam membatasi tabligh kepada alim ulama sahaja. Padahal setiap Muslim dan Muslimat adalah diperintah oleh Allah(swt) supaya mencegah manusia daripada membuat maksiat.
Walaupun diakui bahawa tabligh merupakan tugas para alim ulama sahaja, amaka adalah juga menjadi tugas seorang Islam biasa mentabligh ajaran-ajaran Islam dengan lebih giat lagi. Ketegasan yang telah ditegaskan oleh Al-Quran Al-Karim dan hadith-hadith Rasulullah (saw). Oleh itu tabligh tidaklah dapat dikatakan kewajipan para alim ulama sahaja dan tidaklah juga boleh dimaafkan jika diabaikan.

Saya menyeru sekalian Muslimin dan Muslimat supaya menumpukan masa dan tenaga mereka seberapa daya terhadapa tabligh. Tidaklah mustahak seseorang itu harus bergelar alim baru boleh dia mentablighkan agama dan akhlak-akhlak yang baik kepada manusia. Apa sahaja sesuatu yang salah atau yang terlarang di sisi agama yang dilakukan di hadapan seorang Islam, maka adalah menjadi kewajipannya untuk menegur orang yang melakukan kesalahan itu.

55. Dan tetaplah memberi peringatan (tabligh), kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman.(Az Zariyat;55)

Para mufassir mentafsirkan bahawa tabligh bermakna mengajar para mukmin ayat-ayat Al-Quran kerana ayat-ayat Al-Quran itu akan memimpin mereka ke jalan yang benar.

Dipetik daripada;
Fadhailul a’mal – bahagian Fadhilat Tabligh (muqaddimah)
Maulana Muhammad Zakariya Kandahlawi
Syeikh Al-Hadith
Madrasah Mazahir ‘Ulum
Saharanpur.

c0nFusEd

result exam dah kuar...menggeletar gak ana tengok result yang tak seberapa tuh...huhu adeh, nak terus pun rasa makin payah langkah kaki nih...esok ada taklimat SPA, ana dalam kebingungan...bapa suruh ambil spa tu,ana....ntahlah...ana dapat jawatan pembantu perubatan, dan muingkin praktikal di kuching srwk, waduh parah...memang runsing sekarang ni...ntah apa nak buat. nak daftar kuar dari ums and amik spa tuh or...what?if anybody can give suggestion(s)? confuse dah ni...=(

Monday, December 15, 2008

sWeeT sToRy



Syeikh Abdul Kadir semasa berusia 18 tahun meminta izin ibunya merantau ke Baghdad untuk menuntut ilmu agama. Ibunya tidak menghalang cita-cita murni Abdul Kadir meskipun keberatan melepaskan anaknya berjalan sendirian beratus-ratus batu. Sebelum pergi ibunya berpesan supaya jangan berkata bohong dalam apa jua keadaan. Ibunya membekalkan wang 40 dirham dan dijahit di dalam pakaian Abdul Kadir. Selepas itu ibunya melepaskan Abdul kadir pergi bersama-sama satu rombongan yang kebetulan hendak menuju ke Baghdad.
Dalam perjalanan, mereka telah diserang oleh 60 orang penyamun. Habis harta kafilah dirampas tetapi penyamun tidak mengusik Abdul Kadir kerana menyangka dia tidak mempunyai apa-apa. Salah seorang perompak bertanya Abdul Kadir apa yang dia ada. Abdul Kadir menerangkan dia ada wang 40 dirham di dalam pakaiannya. Penyamun itu hairan dan melaporkan kepada ketuanya. Pakaian Abdul Kadir dipotong dan didapati ada wang sebagaimana yang diberitahu.
Ketua penyamun bertanya kenapa Abdul Kadir berkata benar walaupun diketahui wangnya akan dirampas? Abdul Kadir menerangkan yang dia telah berjanji kepada ibunya supaya tidak bercakap bohong walau apa pun yang berlaku. Apabila mendengar dia bercakap begitu, ketua penyamun menangis dan menginsafi kesalahannya. Sedangkan Abdul Kadir yang kecil tidak mengingkari kata-kata ibunya betapa dia yang telah melanggar perintah Allah sepanjang hidupnya. Ketua penyamun bersumpah tidak akan merompak lagi. Dia bertaubat di hadapan Abdul Kadir diikuti oleh pengikut-pengikutnya.

Ana tak pasti dari mana sumber kisah ini tapi ana tetap nak kongsi dengan semua sebab ana tertarik dengan kisah yang betul-betul meruntun hati ana tatkala membacanya…hehe jiwang sikit plak…

NaBi Musa a.s & PeNziNa

Pada suatu senja yang lenggang, terlihat seorang Wanita berjalan terhuyung-huyung. Pakaianya yang serba hitam Menandakan bahwa ia berada dalam dukacita yang mencekam. Kerudungnya menangkup rapat hampir seluruh wajahnya. Tanpa hias muka atau perhiasan menempel ditubuhnya. bersih, badan yang ramping dan roman mukanya yang ayu, tidak dapat menghapus kesan kepedihan yang tengah merosakkan hidupnya. Ia melangkah terseret-seret mendekati kediaman rumah Nabi Musa a.s. Diketuknya pintu pelan-pelan sambil mengucapkan uluk salam. Maka terdengarlah ucapan dari dalam "Silakan masuk". Perempuan cantik itu lalu berjalan masuk sambil kepalanya terus merunduk. Air matanya berderai tatkala ia berkata, "Wahai Nabi Allah. Tolonglah saya. Doakan saya agar Tuhan berkenan mengampuni dosa keji saya." "Apakah dosamu wahai wanita ayu?" tanya Nabi Musa a.s. terkejut. "Saya takut mengatakannya."jawab wanita cantik. "Katakanlah jangan ragu-ragu!" desak Nabi Musa. Maka perempuan itupun terpatah bercerita, "Saya... telah berzina. Kepala Nabi Musa terangkat,hatinya tersentak. Perempuan itu meneruskan, "Dari perzinaan itu saya pun... lantas hamil. Setelah anak itu lahir,langsung saya... cekik lehernya sampai... mati," ucap wanita itu seraya menangis sejadi-jadinya.

Nabi Musa berapi-api matanya. Dengan muka berang ia mengherdik, "Perempuan bejad, enyah kamu dari sini! Agar siksa Allah tidak jatuh ke dalam rumahku karena perbuatanmu. Pergi!"... teriak Nabi Musa sambil memalingkan mata karena jijik. Perempuan berwajah ayu dengan hati bagaikan kaca membentur batu, hancur luluh segera bangkit dan melangkah surut. Dia terantuk-hantuk ke luar dari dalam rumah Nabi Musa. Ratap tangisnya amat memilukan. Ia tak tahu harus kemana lagi hendak mengadu. Bahkan ia tak tahu mau dibawa ke mana lagi kaki-kakinya. Bila seorang Nabi saja sudah menolaknya, bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya? Terbayang olehnya betapa besar dosanya, betapa jahat perbuatannya. Ia tidak tahu bahwa sepeninggalnya, Malaikat Jibril turun mendatangi Nabi Musa. Sang Ruhul Amin Jibril lalu bertanya, "Mengapa e***** menolak seorang wanita yang hendak bertaubat dari dosanya? Tidakkah e***** tahu dosa yang lebih besar daripadanya?" Nabi Musa terperanjat. "Dosa apakah yang lebih besar dari kekejian wanita pezina dan pembunuh itu?" Maka Nabi Musa dengan penuh rasa ingin tahu bertanya kepada Jibril. "Betulkah ada dosa yang lebih besar daripada perempuan yang nista itu?" "Ada!" jawab Jibril dengan tegas. "Dosa apakah itu?" tanya

Musa kian penasaran. "Orang yang meninggalkan sholat dengan sengaja dan tanpa menyesal. Orang itu dosanya lebih besar dari pada seribu kali berzina" Mendengar penjelasan ini Nabi Musa kemudian memanggil wanita tadi untuk menghadap kembali kepadanya. Ia mengangkat dengan khusuk

Untuk memohonkan ampunan kepada Allah untuk perempuan tersebut. Nabi Musa menyedari, orang yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja seperti berpendapat bahwa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu atas dirinya. Berarti ia seakan akan menganggap remeh perintah Tuhan, bahkan seolah-olah menganggap Tuhan tidak punya hak untuk mengatur dan memerintah hamba-Nya. Sedang orang yang bertobat dan menyesali dosanya dengan sungguh-sungguh berarti masih mempunyai iman di dadanya dan yakin bahwa Allah itu berada di jalan ketaatan kepada-Nya. Itulah sebabnya Tuhan pasti mau menerima kedatangannya.
(Dikutip dari buku 30 kisah teladan - KH AbdurrahmanArroisy)

Dalam hadis Nabi SAW disebutkan : Orang yang meninggalkan sholat lebih besar dosanya dibanding dengan orang yang membakar 70 buah Al-Qur'an, Membunuh 70 nabi dan bersetubuh dengan ibunya di dalam Ka'bah. Dalam hadis yang lain disebutkan bahwa orang yang meninggalkan sholat sehingga terlewat waktu, mengqadanya, maka ia akan disiksa dalam neraka selama satu huqub. Satu huqub adalah delapan puluh tahun. Satu tahun terdiri dari 360 hari, sedangkan satu hari di akhirat perbandingannya adalah seribu tahun di dunia. Demikianlah kisah Nabi Musa dan wanita pezina dan dua hadis Nabi, mudah-mudahan menjadi pelajaran bagi kita dan timbul niat untuk melaksanakan kewajiban sholat pada awal waktu dengan istiqomah.

Wednesday, December 3, 2008

cUba cEk...

Di sini ana nak mengutarakan sesuatu yang ana jumpa dalam leptop ana…huhu mungkin ada yang dah baca, tapi baca dua atau tiga kali pun taka pa. ia agak menyedarkan bagi yang sedar dan semoga ia bisa buka minda kita dengan amalan yang kita lakukan seharian…untuk ana juga…

Amalan-amalan manusia kini yang jelas bertentangan dengan saranan Rasulullah saw…sama-sama kita fikir untuk berjenak-jenak…(sebab kalau sejenak takut kita fikir sekali aja..hehe)

1. Amalan kenduri arwah beberapa malam yang dilakukan oleh keluarga si mati selepas sesuatu kematian (malam pertama, kedua, ketiga, ketujuh dan seterusnya) adalah terbalik dari apa yang dianjurkan oleh Rasulullah di mana Rasulullah telah menganjurkan jiran tetangga memasak makanan untuk keluarga si mati untuk meringankan kesusahan dan kesedihan mereka. Keluarga tersebut telah ditimpa kesedihan, terpaksa pula menyedia makanan dan belanja untuk mereka yang datang membaca tahlil. Tidakkah mereka yang hadir makan kenduri tersebut khuatir kalau-kalau mereka termakan harta anak yatim yang ditinggalkan oleh simati atau harta peninggalan si mati yang belum dibahagikan kepada yang berhak menurut Islam?

2. Kalau hadir ke kenduri walimatul urus (kenduri kahwin) orang kerap salam berisi (hadiah wang yang diberi semasa bersalam). Kalau tak ada duit nak dikepit dalam tangan, maka segan ia nak pergi makan kenduri. Tetapi kalau ia menziarah orang mati, tidak segan pula salam tak berisi. Sepatutnya kalau menziarah keluarga si matilah kita patut memberi sedekah. Kalau ke kenduri kahwin, tak bagi pun tak apa kerana tuan rumah panggil untuk diberi makan bukan untuk ia menambah pendapatan.

3. Ketika menghadiri majlis pemimpin negara kita berpakaian cantik kemas dan segak tetapi bila mengadap Allah baik di rumah maupun di masjid, pakaian lebih kurang saja bahkan ada yang tak berbaju. Tidakkah ini suatu perbuatan yang terbalik.

4. Kalau menjadi tetamu di rumah orang dan di beri jamuan, kita rasa segan nak makan sampai habis apa yang dihidangkan kerana rasa segan dan malu, sedangkan yang dituntut dibanyakkan makan dan dihabiskan apa yang dihidang supaya tuan rumah rasa gembira dan tidak membazir.

5. Kalau bersolat sunat di masjid amat rajin, tapi kalau di rumah, sangat malas. Sedangkan sebaik-baiknya solat sunat banyak dilakukan di rumah seperti yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk mengelakkan rasa riak.

6. Bulan puasa adalah bulan mendidik nafsu termasuk nafsu makan yang berlebihan tetapi kebanyakan orang mengaku bahawa dalam carta perbelanjaan setiap rumah orang Islam akan kita dapati perbelanjaan di bulan puasa adalah yang tertinggi dalam setahun. Sedangkan sepatutnya perbelanjaan di bulan puasa yang terendah. Bukankah terbalik amalan kita?

7. Kalau nak mengerjakan haji, kebanyakan orang akan membuat kenduri sebelum bertolak ke Mekah dan apabila balik dari Mekah tak buat kenduri pun. Anjuran berkenduri dalam Islam antaranya ialah kerana selamat dari bermusafir, maka dibuat kenduri, bukan kerana nak bermusafir, maka dibuat kenduri. Bukankah amalan ini terbalik? Atau kita mempunyai tujuan lain.

8. Semua ibubapa amat bimbang kalau-kalau anak mereka gagal dalam periksa. Maka dihantarlah ke kelas tuisyen walau pun banyak belanjanya. Tapi kalau anak tak boleh baca Quran atau solat, tak bimbang pula bahkan tak mahu hantar tuisyen baca Quran atau kelas khas mempelajari Islam. Kalau guru tuisyen sanggup dibayar sebulan RM20.00 satu pelajaran 8 kali hadir tapi kepada Tok Guru Quran nak bayar RM15.00 sebulan 20 kali hadir belajar pun menggeletar tangan. Bukankah terbalik amalan kita? Kita sepatutnya lebih berbimbang jika anak tidak dapat baca Al Quran atau bersolat dari tidak lulus periksa.

9. Kalau bekerja mengejar rezeki Allah tak kira siang malam, pagi petang, mesti pergi kerja. Hujan atau ribut tetap diharungi kerana hendak mematuhi peraturan kerja. Tapi ke rumah Allah (masjid) tak hujan, tak panas, tak ribut pun tetap tak datang ke masjid. Sungguh tak malu manusia begini, rezeki Allah diminta tapi nak ke rumahNya segan dan malas.

10. Seorang isteri kalau nak keluar rumah samada dengan suami atau tidak, bukan main lagi berhias. Tetapi kalau duduk di rumah, masyaAllah.Sedangkan yang dituntut seorang isteri itu berhias untuk suaminya, bukan berhias untuk orang lain. Perbuatan amalan yang terbalik ini membuatkan rumahtangga kurang bahagia.


Cukup dengan contoh-contoh di atas. Marilah kita berlapang dada menerima hakikat sebenarnya. Marilah kita beralih kepada kebenaraan agar hidup kita menurut landasan dan ajaran Islam yang sebenar bukan yang digubah mengikut selera kita. Allah yang mencipta kita maka biarlah Allah yang menentukan peraturan hidup kita.

Wallahu’alam

PuRdaH



In the lands of India the actual translation of the word purdah is screen or veil. Purdah is the practice that includes the seclusion of women from public observation by wearing concealing clothing from head to toe and by the use of high walls, curtains, and screens erected within the home. Purdah is practiced by Muslims and by various Hindus, especially in India. The limits imposed by this practice vary according to different countries and class levels. Generally, those women in the upper and middle class are more likely to practice all aspects of purdah because they can afford to not work outside the home.

Purdah probably developed in Persia and later spread to Middle Eastern lands. Purdah flourished in ancient Babylon. No woman could go outside unless masked and chaperoned by a male from the family. Even parts of the household were separated as a practice of segregation. The ancient Assyrian women also had to remain inside behind curtains where darkness and little breeze prevailed. In the 7th century A.D., during the Arab conquest of what is now Iran, the Muslims probably adapted the idea of purdah to their religion. The Prophet Muhammad reintroduced the custom as part of the Islamic tenets of faith. As time went by the laws associated with purdah became more severe. During the British domination in India, the observance of purdah was very strictly adhered to and widespread among the Muslims.

Some critics see purdah as an evil influence that has only suffocated the rights of women and perpetuated male chauvinism. They point towards the Muslims in India who have shut off women from the outside world in order to make them ignorant of the practicalities of life. To them it has deprived the woman of economic independence and forces these females to produce chauvinistic boys and submissive girls. In order to keep females submissive, women know only what their fathers, husbands, and sons want them to know. Critics see women who practice purdah as having no voice or free will.

Others, mostly believers in Islam, see purdah as a very positive and respectful practice that actually liberates women. It is viewed as liberating because it brings about an aura of respect. Women are looked at as individuals who are judged not by their physical beauty but by their inner beauty and mind. By covering themselves, women are not looked at as sex objects that can be dominated. For the Muslims, purdah is an act of faith that entails the acts of honor, respect, and dignity. Islam exalts the status of women by commanding that women should enjoy equal rights with men and remain on the same footing as them. When a woman covers herself she places herself on a higher level and allows men to see and respect her for her intellect, faith, and personality. The physical person is to play no role in social interaction.

The role of purdah in any culture has become more controversial since the rise of the women's movement. Purdah has almost disappeared in the Hindu practice and is practiced to greater and lesser degrees in many of the Islamic countries. Either way the practice of purdah is looked at, whether in a negative or positive light, it stills remains an integral part of everyday life for some peoples and marks a part of their culture.

I’m proud of the Muslim women, wherever they are, who did cover themselves underneath the purdah. Sometimes, it is hard to explain about this type of appearance, and when it comes to critics, people keep on judging it but still nothings happen due to that. That is the power of Allah SWT. And me, hoping that someday and somewhere, I can follow up the practice of Purdah and behaves like our Prophet’s wives did before. Isolating me as Allah did mention that, Al fitnatul ashadu minal qadh (fitnah itu lebih teruk daripada membunuh). Having a simple life throughout the world and be extraordinary in front of Allah. That’s a dream to be done now and until whenever. Do’akan ana…insya Allah…

Saturday, November 29, 2008

biNGiT!

saat ini ana dalam CC, tengok keadaan dunia...dalam blog ini ana sering merintih...tapi sampai bila!!!!

astaghfirullahaladzim..ukhti, jangan diikutkan panasnya hati...

saat ini juga percampuran lelaki dan perempuan sedang berlaku, dan kudrat ana hnaya dapat mendengar dengan hati geram dan melihat suasana 'bingit' yang menyakitkan hati...sungguh ana insan lemah ya Rabbi...

asif
ana bukan insan yang suka cari masalah...cuma kelemahan yang ada pada diri ini bikin hati mulai tertnya...di mana letak diri ini nanti???

dunia KU

tandus...
seperti aku yang tenang dalam kehangatan dan kesunyian
mencari cebis-cebis keinsafan yang sering ditelan keterlekaan
bak burung berterbangan mencari jalan pulang
dalam kembara di tanah gersang aku harung badai mendatang
menanti kepastian tibanya waktu untuk aku bertemu
yang Maha Kuasa pada segala kejadian
cuma ku masih malu
malu mempersembahkan sekelumit amal
yang aku usahakan dengan kerasnya
namun tidak jua dapat hapuskan dosaku yang melimpah-limpah
bagai tidak tertanggung lagi dek bahu memikulnya
sungguh hamba musafir lemah yang kerdil ya Allah...
ampuni hamba tatkala leka,
hukumlah bila Kau murka
aku redha...
bila mana hati cinta dunia
sukar dinyatakan hasrat sebenar
tujuan penghidupan ini bukanlah sekadar dunia semata
bukan hanya di bibir yang bicara
bicara kemungkaran dengan niat...
niat untuk apa? merasa neraka?

ahhhh....
sakitnya
kesakitan hati pada diri sendiri
yang menyatakan sayang
yang menzahirkan kasih
tapi perasaan yang bagaimana ini?
aduh...
aku dusta!
aku tipu!
aku sayang, sangat sayang
tapi dalam sayang itu aku jua benci
aku benci bila lidah terkelu
bila aku jadi bisu
tiada kata ku ungkapkan untuk menghalang
melarang pada yang batil menyeru kebaikan

cinta aku hanya untuk Allah
dan aku sangat mengharap balasan dariNya
balasan cinta dalam kehambaan
balasan cinta teragung
cinta hakiki
belum selesai aku mencintai
tidak puas aku ingin merasa
manisnya suasana kerinduan
indahnya panorama menikmati senja ini
aku tamak bukan?!

ya nikmat...
kurniaan nikmat yang sering aku khianati
aku mungkir pada janji
janjiku dalam taubatku
cintaku pada agamaku
perjuanganku dalam kehidupanku
meraih ketenangan dalam jihadku
mendidik hati untuk ikhlas

dalam muta'lim dan mu'allim
dalam tarbiyah aku sedar
aku cuma perlu satu
yakin......
iman dalam tarbiyah
menjadikan hati terasuh
untuk perjuangan yang satu
laailahaillallah
muhammadan abduhu wa rasuluh
kalimah toyyibah

aku ingin bertemu MU ya Allah...
namun aku tidak layak untuk menjadi kekasihMu
kerna jahilnya aku dalam hidupku
jahilnya aku tentang diriMu
jauhnya aku dari Mu
semoga rahmatMu untukku
murkaMu menjauhiku...
Ya Allah...ana bahat bakyawi


-hiba kau-

BaLeK kAmPoNG...

Alhamdulillah….
My town!!! I’m back…seems like I’m dreaming of coming back to my hometown…huhu still cannot believe it, on the spot I finished my exam, trus naik bas balik umah…wah…penat memang penat tapi…dah sampai…hehe. No much changes here…just the renovation of road along the Hospital’s area…hurm miss everything here, nothing special actually, no surprise but still I’m happy enough with my town…small town having something but nothing…huhu ??? Standard la perasaan ni, tapi betul2 happy…sangat hepi…yelah sapa tak hepi dah sebulan lebih tinggalkan umah…lebih2 lagi pompuan, tapi ana tak homesick sangatlah. Jumpa adik2 yang makin besar…sorang tak lama lagi nak bersunat, Alhamdulillah…sorang pulak demam hri ni…aduh risau ana, hurmmm…

Kampong???
Teringat tempoh hari masa jumpa bapa kat KK, bapa gitau something yang ana pun surprised when I’ve heard it…

“Dulu berapa tahun kita tinggal di sipitang,lama jugaklah…sanalah ko membesar, kan ko lahir di beaufort?…ko ndak ingatkah??”

Dhaaa~~~ macam ana dapat ingat semua benda time kecik dulu, yang ana ingat pun masa ana gi umah jiran sampai mak marah ana sebab kacau dorang…huhuhu aik…bapa tak mention pulak pasal hal ni dulu…adeh rugi tak ikut kembara amal gi beaufort yang dorang wat dulu waktu di KML…kalau tak bolehlah lawat kampong kelahiran ana…huhu satu hari nanti, insya Allah jika diberi peluang ana nak p sipitang…tengok tempat membesarnya ana…dan pegi beaufort, tempat tumpahnya darah mak ana melahirkan ana ke dunia….jazakallahu khairon ya ummi…ana bahat bakyawi…=)

Ana cuba nak jalankan ‘kerja’ dalam umah ni…permulaannya dengan adik2 yang masih tak tau apa2 ni…kewajipan ana mesti di buat, lau tak sapa lagi??? Hmmm semoga Allah beri kemudahan dan adik2 cepat paham…hanya Allah yang dapat buka hati dorang dan doa itu takkan tinggal…insya Allah…doakan ana jugak bagi sesiapa yang tengah baca ni..huhu (kalau ada yang sudi nak bacalah…ana banyak melalut ja ni, isi waktu…)

Di rumah ni sunyi betul…adalah adik2 ni yang wat bising, tapi ana tetap merasa bahang kesunyian tu…hmmm…teringat pulak dengan seseorang. Ana punya sorang junior, yang ana kenal waktu jadi wakil sekolah dalam public speaking competition time form 5 dulu, dia ni memang agak pintar budaknya. Walaupun kitorang lain sekolah tapi dia ni peramah jugak orangnya. Sungguh ana terkesima waktu ana jadi fasi masa MPPB KML dulu, dia boleh ingat lagi dengan ana. Menyapa dengan penuh sopan. Banyak kali ana asif padanya, yelah terlupa…Alhamdulillah…dah jadi budak ex-KML sebab sekarang dia dah jauh…kat Alex, Egypt…jeles gila masa dia gitau ana dulu dia nak ke bumi anbiya’ tu. Ana pun ada gak hati mau p, tapi tengok keadaan ana jugak yang tak berapa nak mengizinkan ni. Hmmm assobru minal imann…mentang-mentang dia tau ana suka kat course medic, suka dia cerita hal budak medic di sana. Adeh…hampeh punya adik…

“xpe r kak..bkn sng gak bnde medic ni..minat je x ckup..tp stil bleh study..mdik ni kena stdy setiap struktur n fungsi smua jenis sel,tisu,organ,system,tulang,otot..jgk perubahan yg berlaku dlm bdn apabila bdn normaldan bla perubahan bdn xnormal (bila perubahan bdn xnormal kita bg bdn drugs yg bersesuaian)..yg fhm 2 xsusah,hafal 2 yg ssh giler..hehe..radiu ulnar joint,ulnar tuberosity,pleureal cavity,syndesmosis..mcm2..”

Ntah, line terakhir tu ana langsung tak paham. Apa benda lah ulnar-ulnar tu..yang ana paham pun, yelah perubahan tu is sickness and the subject must be more detail than biology that I’ve learned in here. Yang pastinya, dia nak kata yang medic ni susah..hehe pelik-pelik…ana pun dengan selamba jak jawab…

’klu mcm ni, nanti akak kawin dgn doctor lah..akak kan xdpt jd doctor?hehe…’

Tapi pikir-pikir balik….manada doctor nak dengan gadis kampungan macam ana ni??? Takpa…ana yakin pada kalam Allah dalam ayat 26 surah An Nuur…kalau jodoh bukan doctor pun, tak mati rasanya…huhu..khabarannya sekarang cuaca di sana agak sejuk,siap pakai jaket lagi adik ni. Sejuk sangatkah ya? Musim berubah, itulah kuasa Allah…kesian diorang cuti seminggu walhal di Malaysia ni cutinya sebulan. Tapi kan kursus ndak sama, waima university pun berbeza. Budak pintar macam dia, Alhamdulillah…sebelum pergi sana pun, balik-balik minta pendapat, pegi ka ndak…silap orang adik ni tanya. Ana mestilah suruh pegi, yelah dah ana pun minat tinggi, walau tak dapatlah merasa apa tu Egypt, cukuplah sebagai pembakar semangat. Dan ana tersentuh masa sebelum dia mau berangkat dari KLIA dulu, dia sempat call just gitau dia dah nak jalan and minta nasihat. What? Rasa macam ana ni kakak kandung pun ada. Huhu. Cuti ni katanya nak pegi Cairo..mana-manalah yang penting agama bawa sekali.

Bercakap pasal agama, ana nak crita sikit hal UMS…sikit jak…hehe
Ana punya satu sahabat lama…dia sebenarnya sahabat abang ana, sekarang menuntut di UMS juga tapi senior lah and rasanya tahun dua kot.…? Dulunya dia cuma insan biasa, tapi sekarang bagi ana dia agak luarbiasa…hari tu ana nampak dia pakai jubah putih, ana kagum…hmmm baguslah, ada perubahan positif (fikir ana)


Ana ternampak dia buat kali kedua dalam dia tengah berjalan dengan beberapa sahabatnya yang lain di belakang blok asrama, kampung E…(ternampak dari tingkap je lah…) yang peliknya, dorang semua pun pakai jubah and kopiah pun hampir sama….Subhanallah…. rupanya sekarang dia dah berkecimpung dalam dunia dakwah…inilah tarbiyah dari Allah….ana pernah terserempak dia dengan dua biji mata ni bertembung dengannya, terus ana tertunduk…segan pulak sebab dulu pernah lagi ana panggil dia dengan nama bapanya yang terlampau unik tu…hehe astaghfirullahaladzim….(jangan marah ya anak kacukan cina) syukurlah dia nak sambung perjuangan Rasulullah saw, pergi ketuk2 pintu orang nak bagi peringatan…alhamdulillah….harapannya dia tak tinggalkan pun keja ni, dalam dia sibuk nak habiskan degreenya….insya Allah…


7. Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.(Suratul Muhammad : 7)

Sesungguhnya hanya mereka yang terpilih dan punya kesedaran yang akan peroleh tarbiyah…sudah disebut berkali-kali dalam AlQuran…maka jangan pernah putus2 untuk kita berdoa supaya tergolong dalam hambaNya yang terpilih menerima Nur dariNya…sungguh, rugi benar jika kita buang peluang taubat semata untuk meraih keenakan sejenak di dunia…nauzubillahiminzalik… sama2lah kita beringat-ingat…

Selamat bercuti dan salam perjuangan bagi yang tengah nak muta’lim dan mu’allim k…? ada apa2 ilmu jangan lokek mau post kat blog korang, and ana pasti sangat korang semua pun memang murah hati…insya Allah…=)
wassalam

Saturday, November 8, 2008

HiJab

59.Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(Al Ahzab: 59)


Seperti yang terkandung dalam ayat di atas, ana ingin memperbincangkan hal jilbab A.K.A tudung…bila dikatakan tudung, ana musykil dengan keadaan muslimah sekarang…tudung berperingkat-peringkat saiznya…dari yang besar hingga yang ke saiz paling ‘comel’…apakah yang menyebabkan keadaan ini berlaku??? Terang2 dalam Al Quran ALLAH dah menerangkan cara yang sepatutnya seorang gadis atau muslimah untuk menutup aurat sebaik-baiknya. Namun sayang, ramai yang tidak mengendahkan dan ramai yang cuba melarikan diri darinya. Sampai bila keadaan runcing ini berlarutan? Ana sedih dan pilu. Ana tidak mau ketengahkan sesiapa pun di sini, cuma ingin membincangkan tentangnya.

Hijab bukanlah sesuatu yang digunakan untuk peragaan ataupun bergaya, tapi tujuannya adalah untuk menyempurnakan perintah Allah SWT dan menutup aurat wanita yang sepatutnya. Batas aurat wanita sudah memang sesuatu yang rasanya semua insan pun tahu, yakni hanya bisa menampakkan telapak tangan dan bahagian wajah. Dan bagi yang sangat menitik beratkan tentang aurat ini, ada yang mengenakan purdah/tabir pada wajah. Baju hendaklah longgar dan tidak menzahirkan bentuk tubuh dan berusaha untuk menutup semua yang patut. Ada hikmah suruhan Allah ini dan tidak sia-sia bagi mereka yang memahami. Tapi, tidak semua yang sanggup dan tidak semua yang rela. Yang rela itulah yang istimewa kerana mereka itu di kalangan hamba yang mengabdikan diri (insya Allah)… keistimewaan ini bukan saja dikasihi Allah, tapi juga memberi penghormatan pada bakal suami seorang muslimah di mana hanya si suami saja yang berhak melihat aurat si isteri, rahsia agung rumahtangga. Betapa cantik islam itu Allah ciptakan…cuma tidak semua yang dapat lihat kecantikkan sebenarnya…
Bila mana topik ini dikemukakan, bijak benar mereka-mereka itu menjawab dengan lantang dan mudah melontarkan kata ikut sedap hati, kenapa tak ikut sedap agama? Kenapa tak fikir natijah?

“Alah, bertudung kah ndak bertudung kah, sama jak…buka tudung rambut ber-dye…so apa guna pakai tudung?”
“Orang pakai tudung ni bukan semua baik. Ada lagi yang lebih teruk dari yang ndak pakai tudung. Bagus dorang buka jak tudung tu, bikin malu jak.”

Kenapa harus timbul tomahan serupa ini di kalangan wanita islam sendiri? Bukankah seharusnya kita yang mempertahankan agama? Sebaliknya mengkeji atau menghina. Saling memakan daging saudara sendiri……Ya Allah, jauhkan ana dari golongan seperti itu, Ya Allah selamatkan hamba-hamba Mu yang masih terlupa hakikat dunia yang sebenar.


Bila seorang muslimah itu memakai hijab yang agak labuh, mulalah keluar komen-komen yang agak tidak bernas dan adakalanya membuatkan orang lain pandang serong pada mereka yang berjilbab labuh ini. Extremist… Tiada kehidupan sosial, melebihkan akhirat dan tidak bertolak ansur akan hal dunia… Apa sebenarnya yang betul dan siapa sebenarnya yang salah? Semua ini dari kita sendiri, kita saja yang dapat mengubah diri kerana kita saja ynag kenal kita ini siapa sebenarnya.

53. (siksaan) yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu mengubah apa-apa yang ada pada diri mereka sendiri, dan sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui. Allah tidak mencabut nikmat yang Telah dilimpahkan-Nya kepada sesuatu kaum, selama kaum itu tetap taat dan bersyukur kepada Allah. (Al Anfaal:53)

Betapa mulia seorang gadis yang cuba memelihara maruahnya dengan berhijab. Tidak semestinya labuh seperti telekung (jilbab khas untuk solat), tapi biarlah menutupi aurat yang telah ditetapkan. Bukanlah susah kerana islam ini agama yang tersangat mudah dan menyayangi penganutnya. Allah sangat menyayangi hambaNya yang setia dengan perintah dan jauh dari larangan.

Pengaruhnya sangat luas di kalangan manusia. Tak perlulah keluar negara, dalam bumi Malaysia ni juga ramai yang mungkin kurang tahu cara sebenar-benarnya untuk bertudung (wallahu’alamu). Hinggakan terpapar gaya-gaya busana yang kononnya mengikut trend semasa…kenapa nak sesuaikan agama dengan trend? Seharusnya sesuaikan trend dengan agama. Mungkin itu yang mereka cuba nak buat, tapi sayang bagi pandangan ana masih ada yang kurang. Jika di buat banci, berapa ramai wanita islam yang memakai hijab dengan betul pada masa kini? Mungkin peratusannya sangat kurang memberansangkan dan itu sangat mendukacitakan.

Sabda Rasulullah saw "Wanita yang berpakaian tetapi sebenarnya telanjang untuk mencari perhatian lelaki, yang melenggok-lenggokkan tubuhnya, yang kepalanya seperti punuk unta, mereka itu tidak akan masuk syurga" (Muslim)

Nauzubillahi minzaliq…

Ana ini seorang yang sangatlah teruk…ana tidak mampu untuk menegur dan menegakkan tentang hal ini pada sahabat lain. Ana hamba lemah ya Allah…ampunkan ana atas rintihan ini, ana tidak berani tunjuk pandai sedangkan mereka menentang dengan kata-kata yang bisa menyakitkan hati ana, walaupun mungkin dalam ketidaksengajaan… berikan ana kekuatan ya Allah…selamatkan muslimah-muslimah di dunia ini ya Rabb…apa yang ana mampu ialah mengekalkan sesuatu yang ana mulai di KML dulu dan menjaganya sebaik mungkin walaupun orang sekeliling sering menegur dan mempersoalkan imej ini. kuatkan ana ya Allah, ana hidup untuk Mu, bukan dengan kata-kata mereka… sungguhpun sakit ana terima ya Allah, asal bukan murkaMU yang ana peroleh…Subahanallah…


Ana sudah merasai saat-saat jauh dariMu, detik ketika ana hanyut dengan tipuan dunia……jangan biar ana jauh lagi Ya Allah…ana tidak sanggup merasa neraka jahannam Mu ya Allah…beri ana peluang memperbetulakn niat dan memperbanyakkan amal…amiin…jauhkan kami umat islam dari godaan syaitan durjana ya Allah…

Dari Abi Said Al-Khudri r.a, katanya : " Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : " Barangsiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya (kuasanya). Sekiranya ia tiada berkuasa maka hendaklah ia mengubahnya dengan lidahnya (nasihatnya). Sekiranya ia tiada berkuasa maka hendaklah ia mengubahkannya dengan hatinya (tidak meredhai perbuatan tersebut). Dan yang demikian adalah selemah-lemah iman.” (hadith ke 34: Hadith40 Imam Nawawi)

firman ALLAh...

30. Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat".
31. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (An Nur:30 & 31)

Allah dengan sempurna menetapkan segalanya untuk kita, muslimin serta muslimah…cuma tinggal kita untuk belajar, mengamal serta menyampaikan sesuatu ilmu Allah untuk menjalankan tanggungjawab bersama. Hak Allah dan hak manusia kerana hablum minallah wa hablum minannas…wahai kaum hawa, cubalah untuk lebih menjadi sesuatu yang mahal dipandangan masyarakat dan bukan dengan mudah mendedahkan itu ini buat tatapan umum. Kecatikanmu bukan untuk peragaan, tapi nikmat sementara untuk disyukuri dan untuk suamimu semata. Wahai kaum adam, kamu insan yang diharapkan untuk menghidupkan dan menyambung dakwah fisabilillah (mengikut cara Nabi), jangan kerana godaan dunia yang satu ini kamu leka…sungguh ia sangat merugikanmu. Jadilah penyebab penegakan islam yang satu masa dulu pernah dibanggakan. Jagalah saudara-saudara perempuanmu agar mereka lebih menghargai nikmat Allah dengan cara yang sepatutnya…dan semoga ana juga tergolong dalam golongan demikian. Insya Allah…

Semua ini adalah yang biasa kita dengari, ana cuma ingin memperingatkan kembali kot-kot mungkin ada yang lupa? Dan peringatan keras juga buat ana untuk lebih menjaga…semoga Allah permudahkan urusan dan melapangkan dada insan yang mengharap belas kasihnya…amiin..wallahu’alamu…

Thursday, October 30, 2008

eXaM.....




semoga sahabat2 semua sedia untuk menghadapi peperiksaan mendatang....=)

doakan kejayaan untuk semua....

Friday, October 24, 2008

Abi Burdah r.a pernah melihat Ibn ‘Umar radiallahu ‘anhuma dan seorang lelaki dari Yaman sedang tawaf keliling Ka’bah. Lelaki tersebut sedang ,mendukung ibunya lalu mengeluh: “Saya baginya bagaikan tunggangan yang hina.” Lalu dia bertanya: “Wahai Ibn ‘Umar! Apakah sudah aku balas budinya?” Ibn ‘Umar menjawab: “Tidak! Walaupun setarik nafanya (yakni ketika ibunya melahirkannya).”
(sanad sahih: al-Bukhari)

“Salam sayang buat ibunda tercinta….
Salam kasih buatmu insan teristimewa….
Salam manis dari anak manja…
Anakmu ini ingin meluahkan rasa cinta padamu walau agak telat untuk ana berubah…

Saat ini aku sendirian……aku tatap wajah mak yang tengah tidur nyenyak, sedap mak tidur. Tapi aku tak boleh tidur……….aku kena jaga mak jugak…Dua minggu mak terbaring di hospital…hati ni rasa pilu jak…dalam dua minggu itu juga aku yang jaga mak siang malam. Cuma terkadang aku ganti dengan kazenku atas sebab2 tertentu. Itu pun mak tak sudi aku balik rumah.aduh, pedih rasa hati...

Mak berkeras nak balik rumah.nak sangat dok di rumah even penyakit mak agak parah jugak…doctor kata baik buat pembedahan dan buang bahagian yang infected. Tapi malang mak ni degil sangat…n terkadang aku termenung kejap, aku juga degil macam mak.hmm mana tumpah kuah kalau tak ke nasi kan??? Ok, mak tetap suruh kitorang kuarkan dia dari spital tue.nak jadi anak dengar cakap, trus jak buat.daripada mak marah2 tak tentu pasal.tapi sampai sekarang aku jugak yang rasa bersalah yang teramat sangat…

Mak dalam keadaan tenat.darah asyik kuar jak.ntahlah, berketul-ketul pulak tu…aku ni bukanlah bodoh sangat tapi aku tau keadaan tak normal. Satu kampong heboh mak sakit tenat, suma nak datang berziarah..sakit jugak hati bila ada yang datang tym mak nak rehat2.tapi mak kata tamu tak boleh tolak, mesti layan baik2.dah sakit tapi masih nak layan orang. Adeh, aku pun tak paham..

‘mak…dah siap ni…jomlah makan…jom???’
‘malas mau makan, kau makanlah sendiri…’
‘Eh, orang masak untuk mak,mana boleh aku yang makan.mak, makanlah..nanti mak tiada tenaga…ya?’
‘sinilah kau suap aku…’

Mak memang malas makan n malas berjalan…ntah kenapa. Aku taulah aku masak tak pro macam mak, tapi aku usaha jugak..aku tak salahkan mak, aku yang tak pandai pujuk. Bila aku mengantuk aku baring di sebelah mak…bau mak memang sedap, best sangat. Rasa manja sangat dalam dakapan mak..hehe. mak selalu tegur, macam budak-budak aku ni tapi aku tak kisah. Memang aku budak-budak depan mak.

Hari ni aku rasa gerun, hati aku memang rasa tak sedap sangat. Makcik sebelah mak dah lama berkampung di rumah ni..rumah pun selalu sesak dengan orang…apa ni???
hei!!! Mak sihatlah…!!! Mak tak apa2…!! Apsal korang datang datang macam mak ni teruk sangat sakitnya??? Please give her a break…and she breaks for……………….

Mak kata tak dapat bernafas lancar. Pergerakannya pun terbatas, dari sini aku nampak mak lemah sangat. Kenapa ni mak? Apa yang tak kena?

Malam tu mak tak dapat baring dan mak kena duduk if nak bernafas baik2. Aku sanggup jadi tempat mak bersandar, bagi mak baring di bahu aku dan aku menangis tengok mak macam tu…mak suruh aku diam, jangan menangis. Aku tetap menangis jugak…….tapi aku kecilkan suara, aku sembunyikan segala kepedihan hati ni buat mak gembira. Malam itu aku tak tidur, aku asyik pikirkan keadaan mak. Aku diam jak. Ketenangan aku hilang seketika…

Aku sibuk melayan sepupu2 yang betandang ke rumah..aku Cuma dapat tengok mak dari jauh. Asyik2 makcik2 jak yang duduk sebelah mak yang terbaring tenat tu. Aku pun nak. Tapi diorang kata sekejap and sekejap and sekejap.

Maghrib tu mak dah tak bercakap, kenapa? Aduh aku pun bingung. Mak diam sepanjang baringnya. Nafas mak tiba2 sesak, mak pun bernafas perlahan sangat. Aku duduk sebelah mak dengan cucuran airmata…..makcik sebelah kanan dan kiri kata jangan nangis, sebut Laailahaillallah…..aduh, aku tetap menangis jugak. Datang sorang lelaki berjubah putih, berkopiah dan berjanggut. Dalam bisikan hatiku, sapa pulak ni??? Dia datang dekat mak….

‘Insya ALLAH jam 7 dia jalan nie…’

Hah!!!!!!!!
Tidak!!!!
Mustahil!!!!

Aku makin sebak, mak……………kenapa ni??? Makcik2 sume halang aku dari duduk sebelah mak sebab aku asyik nangis jak…tapi…………….

Tepat pukul tujuh mak diam selamanya…
aku pun terus diam, aku tak dapat terima kenyataan ini……….
mak dah berhadapan dengan sakaratul maut………..
mak dah pergi jauh dari aku…………
aku peluk bapa, and pastu aku duduk dalam dapur…aku diam dalam tangisan….. MAK………………………………………..!!!!!!!
aku meraung dalam hati, aku taknak bapa tambah sedih….
aku tengok pula adik2 yang tak tau apa2….
rasa bahu ni berat, tanggungjawab aku makin berat……

Aku kucup dahi mak, dan ucapkan selamat tinggal buat insan yang sangat mengasihiku….
Kasih ini mustahil terganti
Insan yang beriku kehidupan
Yang beriku kebahagiaan
Yang cintai aku kerana sayang mendalam
Dan
Walau aku khianat, mak tetap sayang……………………………………..

Aku sayang mak………..al fatihah……………”






Tertanam naluri keibuan
Amat mendalam di jiwa insan yang mendambakan kebahagiaan
Oh ibu dibahumu tergalas beban
Perjalananmu penuh rintangan
Kau titipkan kasih sayang
Sejujur pengorbanan
Tak ku nafikan
Di saat kita berjauhan
Rasa ingin ku berlari
Mendakap ibu penuh girang
Masih kecil kehilangan
Kau insan penyayang
Bertapa ku merindu lembutnya belaian ibu
Membawa ku ke syurga
Ku pastikan dikau aman
Dikurnia sejahtera
Tak ku lupakan
Diwajahmu berolak tenang
Debar di dada kau rahsiakan
Ku pastikan dikau aman dikurnia sejahtera
Tak ku lupakan
Di saat kita berjauhan
Rasa ingin ku berlari
Mendakap ibu penuh girang
Masih kecil kehilangan
Tiada aku tanpa ibu
Hanya kau satu di dunia
Bertakhtah dikau di jiwaku
Kaulah ibu yang tercinta
Kau insan pengasih
Betapa ku mengharap
Hadirnya restumu ibu
Membawa ku ke syurga
Bersemi
Belaian kasih sayang
yang berpanjangan
Darimu insan yang mendoakan kebahagiaan
Anak-anakmu
Oh ibu…

Wednesday, October 22, 2008

MaLu???

Orang sekarang selalu salah ertikan sifat malu ini. Ada yang rasa meluat dengan orang yang pemalu, ada yang terjatuh hati hanya kerana sifat malu dan ada pula yang buat tak endah saja dengan sifat ini. Tapi betulkah kita faham sifat malu ni? Malu kita kerana apa?
Kita lihat situasi2 ini sebagai analogi malu zaman sekarang;

- Terasa malu mau jawab soalan cikgu di depan, sebab takut salah kena ejek pulak……(inikah malu?)
- Seorang gadis yang tersipu-sipu sebab ada seorang pemuda sedang memerhatinya daripada jauh……(inikah malu?)
- Malu untuk bertanya soalan sedangkan memang tak tau pun hal itu……(inikah malu?)
- Malu temankan ibu bapa ke Bandar, nanti orang kata anak mak pulak……(inikah malu?)

Cuba kita imbas balik adakah kita tergolong dalam mana2 situasi di atas ataupun yang sewaktu dengannya…malu itu baik tapi biarlah malu itu kena pada tempatnya. Ungkapan ini memang satu yang biasa kita dengar dan betulkah kita malu pada keadaan yang sepatutnya??? Meh bincang hal malu pada perspektif yang sepatutnya kita amalkan…

Dalam islam, malu itu dikaitkan dengan iman seseorang…if kita rasa kita ni beriman, adakah kita punya rasa malu??? Malu merupakan sifat dan akhlak yang mulia dan terpuji. Ia mendorong seseorang untuk menjauhkan diri manusia daripada perkara buruk dan menghalang dari cuai menunaikan mereka yang berhak.

Seperti sabda Nabi saw;
“ Iman mempunyai 60 lebih cabang. Malu adalah salah satu cabang iman.” (Riwayat al-Bukhari)

Malu dapat menyekat seseorang untuk melakukan maksiat. Malu ini bertindak seperti iman juga, di mana iman ini menghalang seseorang mukmin dengan maksiat. Maka sifat malu diiktiraf satu cabang iman, kerana ini mendorong seseorang untuk melakukan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya. Secara mudahnya, apabila lahir pemberhentian daripada melakukan maksiat disebabkan kerana malu, maka ia adalah cabang iman.

Betapa mulianya sifat malu ini hingga Rasulullah sendiri berkali-kali menyebut tentang malu. Baginda menjadikan malu sebagai sifat istimewa dalam diri seseorang.

Baginda sendiri pernah bersabda;
Sesungguhnya setiap agama mempunyai akhlak. Akhlak islam adalah malu.” (Riwayat Ibnu Majah)

Dan Baginda juga bersabda;
“Malu tidak datang melainkan (membawa) kebaikan.” (Riwayat Al Bukhari)

Maka ringkasnya, keadaan malu di atas itu tak di iktiraf pun sebagai malu yang sepatutnya. Kita harus berfikir dalam sedalam-dalamnya sebelum kata kita malu akan sesuatu. Dalam asas islam, orang mukmin pertama sekali perlu manjaga perkara2 syariat dalam hidupnya. Maka malu ini dapat menahan seseorang dari melakukan perkara mungkar dan mengaibkan menurut syarak meskipun pada pandangan manusia perkara tersebut bukanlah aib pun. Contoh mudah apa yang terjadi sekarang nilah, pergaulan bebas antara bukan muhrim (lelaki dan wanita). Ada sesetengah orang merasakan ini perkara biasa namun kita sedia maklum pada agama ianya perbuatan mungkar dan haram. Juga dalam situasi di mana seseorang yang malu untuk menegur sahabatnya daripada melakukan kemungkaran sedangkan Allah menyuruh kita amar makruf nahi mungkar…dan ini tidak di anggap malu dalam skop agama islam. Bahkan kita di anggap pengecut dan lemah, indeed.




Malu ini terangkum dalam 4 ungkapan.

Daripada Abdullah Bin Mas’ud r.a., beliau berkata: Sabda Rasulullah s.a.w;
“Malulah terhadap Allah dengan sebenar-benar malu” kami bertanya: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami pemalu Alhamdulillah.” Sabda Nabi: “Bukan begitu (maksud malu sebenar). Namun malu terhadap Allah dengan sebenar-benar malu ialah kamu menjaga kepala dan segala pancainderanya1, perut dan anggotanya2. Ingatlah dengan mati dan perkara yang rosak3. Sesiapa yang inginkan akhirat, tinggalkanlah perhiasaan dunia.4 Oleh itu sesiapa yang melakukan perkara tersebut, dia telah malu terhadap Allah dengan benar-benar malu. (Riwayat at-Tirmizi)
_________________________________________________________________________
1-Iaitu minda, mata, telinga, hidung dan lidah.
2-Iaitu kemaluan, tangan, kaki dan hati.
3-Badan yang hancur dan tulang belulang yang kering.

Di sini jelas Rasulullah menerangkan kepada kita hakikat malu sebenar dalam rupa paras yang unggul dan mithali. Ia merangkumi semua pancaindera yang zahir mahupun yang batin. Apatah lagi jika sensitivity iman mampu menguasai perlakuan seseorang muslim untuk meyempurnakan sifat malu dalam dirinya.

1.Menjaga kepala dan pancainderanya.

- Malu dapat direalisasikan dengan menjaga kepala daripada digunakan kepada perkara yang bukan berupa ketaatan kepada Allah. Janganlah bongkak atas kelebihan denganNya. Menjaga keseluruhan kepala juga bermaksud lidah, mata dan telinga daripada perkara maksiat. Ia juga merangkumi minda dan pemikiran seseorang. Sucikan fikiran dan anggota tubuh agar jauh dari murkaNya…

2.Menjaga perut dan anggotanya.

- Jagalah perut anda daripada dipenuhi dengan perkara yang haram. Zaman sekarang ni kita sukar sangta nak membezakan mana satu halal dan yang mana satu haram. Main bedal jak, adeh… tapi di sini bukan pada makanan semata. Rasulullah menyebut perkataan perut, adakalanya dengan maksud segala perkara yang batin lawan kepada perkara yang zahir. Dan adakalanya juga dengan maksud sisitem penghadaman manusia dan yang berkaitan dengannya. Perut juga menurut bangsa Arab merujuk kepada hati dan kemaluan. Hatta apapun maksud perut ini, dalam saat sekarang kita harus berhati-hati dan bijak memilih makanan kerana makanan yang membina tenaga untuk seluruh tubuh bertindak menjalankan kerja masing2, maka makanan ini amat penting untuk di nilai mutunya untuk dijadikan sebahagian daripada badan kita ni. Pandai2lah ya…

3.Mengingati mati dan jasad yang hancur.

- Ini boleh membuatkan kita untuk sentiasa berfikir akan tujuan sebenar kita bertapak di bumi sementara ini. Dengan mengingati mati juga boleh membuatkan kita menjadi seorang yang bertaqwa kepada Allah SWT. Sesungguhnya kematian saja sudah cukup untuk menjamin orang yang berakal terdorong untuk memperbaiki diri sendiri agar tidak lagi leka dengan dunia yang sangat menggoda manusia melakukan maksiat.

4.Meninggalkan perhiasan dunia.

- Pernyataan di atas bukanlah bermaksud Islam sama sekali mengharamkan perhiasan dunia yang telah dikeluarkan oleh Allah kepada para hambaNya. Namun ia bermaksud perhiasan yang diambil secara haram atau digunakan untuk tujuan haram.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Siapakah yang (berani) mengharamkan perhiasan Allah yang telah dikeluarkanNya untuk hamba-hambaNya, dan demikian juga benda-benda-benda yang baik lagi halaldari rezeki yang dikurniakanNya?” katakanlah: “semuanya itu ialah (nikmat-nikmat) untuk orang-orang yang beiman (dan juga yang tidak beriman) dalam kehidupan dunia; (nikmat-nikmat itu pula hanya tetentu (bagi orang-orang yang beriman sahaja) pada hari kiamat”. Demikianlah Kami jelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu bagi orang-orang yang (mahu) mengetahui. Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan-perbuatan yang keji, sama ada yang nyata atau yang tersembunyi; dan perbuatan dosa; dan perbuatan menceroboh dengan tidak ada alasan yang benar; dan (diharamkanNya) kamu mempersekutukan sesuatau dengan Allah sedangkan Allah tidak menurunkan sebarang bukti (yang membenarkannya); dan (diharamkanNya) kamu memperkatakan terhadap Allah sesuatu yang kamu tidak mengetahuinya. (al-‘Araf: 32 & 33)


Maka kita harus bijak membezakan antara yang baik mahupun yang buruk. Maksud di sini adalah mensyukuri kurniaan Allah dan tidak melakukan perkara yang haram dilakukan di samping tidak pula berlebihan dalam perkara yang harus. Kita perlu sentiasa memuji Allah atas anugerah dan nikamt yang dikurniaNya pada kita. Dan kita perlulah sentiasa mengingati akhirat bahawa kita akan dipersoalkan di hadapan Allah kelak.

Jelas dan nyata malu dalam islam itu sangat berbeza dengan malu yang diwar-warkan oleh manusia. Ini pembelajaran serta pemerhatian ana selama kehidupan dan pengalaman sendiri. Malu jangan disalah ertikan kerana pada agama konsep malu ini perlu dititikberatkan.

Sesungguhnya, dalam islam, orang yang pemalu itu merupakan antara manusia yang paling kuat kekangannya. Paling gagah berani membela kebenaran. Dia tidak gentar terhadap cercaan orang yang mencela dalam memperjuangkan kebenaran.


Wallahu’alamu….ana Cuma menyampaikan apa yang ana pelajari. Dan tidak semestinya apa yang ana sampaikan ini ana amalkan sepenuhnya kerana ini cuma peringatan buat kita semua hamba yang sentiasa leka dan lalai…dan kerana kesedaran ini ana cuba menyampaikan sesuatu dan harapannya semoga ini berguna buat semua yang membaca dan kita dapat improve from time to time to be better than before.
(rujukan; ISMA)

Sunday, October 12, 2008

iSlaHku


ini kitab yang ana suka baca...ia membangkit semangat ana untuk buat ibadah lebih dari biasa...kadang2 hingga airmata ini bercucuran kerana merenung dalam dosa2 lalu yang selalu menghantui ana...wallahualamu....banyak pengajaran yang ana perolehi hingga terkadang rasa diri ni langsung tak layak pun dapat nikmat Allah yang tiada tandingnya...inilah buku motivasi ana, kitab yang sedikit sebanyak boleh ana guna untuk didik cahaya mata nanti...pengisian dari kitab ini sangat berguna sebab banyak pedoman dan teladan yang perlu kita tahu untuk jadikan dorongan besar dalam beribadah pada Ilahi...namun bukan sekadar kerana sebuah kitab, tapi atas kesedaran akan tanggungjawab dan kewajipan pada Allah SWT. ikhlas kerana Allah barulah dapat rasa manisnya ibadah itu....diceritakan dalam kitab ini, tentang solat nafil, bahawasanya alim ulama' dan para tahfiz sendiri solat nafil hingga beratus-ratus kali...bagaimana pula dengan kita? hinggakan ada ulama yang solat isyak dan subuh dengan wudu' yang sama...ya Allah subhanallah...betapa agungnya Allah...hingga begitu sekali hambanya taat padaNya...betapa besar kuasa yang dimilikiNya...dan menampakkan betapa kerdilnya kita di sisi Allah..apatah lagi kita yang sukar sekali nak istiqomah dalam ibadah...ana sendiri mengaku, ana kadang2 malas...inilah insan lemah, seperti ana yang tersangat lemah ini...Allah masih memberi peluang taubat, namun pernahkah kita ingin hargai setiap saat yang diberiNya??? apa yang kita lakukan dalam sesaat itu??? walhal semuanya dikira,semuanya ditimbang tara di hari kemudian...ya Allah selamatkan ana dari ahzab yang Engkau janjikan pada insan yang lalai dan leka terhadap dunia fana ini....Engkau sajalah penyelamat Agung dunia akhirat...

Thursday, October 9, 2008

beNarKaH isLaM meNinDas WaNitA???

tadi baru jak habis kuliah TITAS.ana tertarik pada satu tajuk yang bercerita tentang keistimewaan wanita...hmmm ia bukan tajuk yang spesifik tapi pensyarah ana membincangkan topik ini dengan lanjut untuk buka mata semua orang bahawasanya islam amat memuliakan wanita...
sebelum mengatakan lebih lanjut hal ini, ana juga ingin mempersoalkan, adakah islam sahaja yang tindas wanita? (pada pandangan umumlah)...kita berbalik pada perundangan tamadun terdahulu yang mungkin dapat buka mata kita tentang kedudukan wanita dalam masyarakat tertentu.

PERUNDANGAN INGGERIS

- dalam tamadun Inggeris, undang2 yang digubal pada tahun 1805M menyatakan bahawa:
  • suami diharuskan menjual isteri dengan harga minima 6 sen sahaja. tapi kemudiannya undang2 ini dimansuhkan.

- dalam tamadun Perancis, Sivil Perancis (code napoleon) perkara 217 mencatatkan bahawa:

  • perempuan yang telah berkahwin harus mendapat kebenaran bertulis daripada suami apabila ingin melakukan sesuatu perkara.

PERUNDANGAN GREEK

- wanita dikurung dalam rumah, tidak diberi peluang langsung untuk belajar dan dihina malah dianggap khadam yang najis.

- wanita boleh di jual beli seperti barang dagangan, tidak punya hak untuk membantah. tiada hak lain kecuali minum, makan, tempat tinggal dan pakaian.

- dalam kemuncak tamadun Greek, wanita dijadikan alat untuk memuaskan nafsu lelaki. model-model perempuan bogel (astaghfirullah..ini fakta ya) dipopularkan hingga menyebabkan keruntuhan moral dan mengakibatkan keruntuhan tamadun ini.


PERUNDANGAN YAHUDI

Talmud (tafsiran taurat) mencatatkan bahawa:

- "tidak boleh seorang wanita yahudi mengadu kepada sesiapa jika didapati suaminya melakukan hubungan seks/sulit dengan wanita lain walaupun di dalam rumahnya sendiri. ini dianggap satu dosa bagi agama mereka"

lihatlah kedudukan wanita dalam beberapa tamadun yang ana boleh berikan di sini. sangat berbeza dan bertentangan dengan islam. wanita dari perspektif pelbagai tamadun tidak diletakkan di tempat yang sewajarnya. wanita lagaknya menjadi bahan yang dicipta untuk memenuhi kehendak lelaki. mereka tidak mempunyai hak untuk memiliki seperti golongan lelaki pada masa itu dan dalam agama tertentu.

amat berbeza perspektif islam terhadap kaum wanita yakni muslimah. ana bangga menjadi ukhti yang beragama islam dan mencintai agama kerana betapa wanita amat dihargai, dihormati serta disayangi.bermula dari perutusan Nabi SAW yang menganjurkan suruhan Allah yang menyatakan bahawa semua manusia adalah sama taraf. namun dalam beberapa perkara wanita diberi kelebihan khusus. contohnya islam meletakkan wanita khususnya para ummi ke suatu tempat yang lebih mulia berbanding seorang walid di mana kedudukan ummi adalah 3:1 berbanding walid. sebagaimana yang disebut dalam hadith Rasulullah yang masyur ini "syurga itu di bawah telapak kaki ibu." jelas dan nyata wanita amat dikasihi. dalam perkahwinan pula, wanita punya banyak keistimewaan yang sangat setimpal dengan keadaan rohani wanita yang bersifat lemah lembut dan ingin dikasihi serta perhatian dari suaminya. contoh mudah adalah dalam keadaan bila mana dalam satu rumah tangga itu, suami dan isteri mempunyai pekerjaan masing2. dalam islam, hasil gaji daripada pihak isteri adalah diharamkan sama sekali untuk si suami menggunakannya kecuali dengan keizinan isterinya...ini untuk menjaga kebajikan si isteri dan menampakkan bahawa dalam rumah tangga, suami yang wajib memberi nafkah untuk keluarga, bukannya isteri dan ini juga memuliakan pihak kaum wanita. dan yang istimewanya, pihak isteri boleh menggunakan duit suami walaupun tanpa keizinan suaminya kerana itu adalah nafkah dalam islam.



begitulah lebih kurang keistimewaan wanita. bukan ingin terlalu memuji wanita di dunia ini, namun jika wanita itu faham akan kelebihan yang diberikan Allah, tentu dia faham kenapa Allah mensyariatkan fiqh wanita yang wajib dipatuhi jika ingin lebih disayangi oleh Allah SWT serta orang2 yang beriman di sekeliling dunia. itulah wanita dalam pandangan islam. ana bukan ingin memburukkan tamadun lain namun ini kenyataan dan fakta dunia di mana seluruh dunia menganggapnya sejarah silam, tapi jika didalami dengan lebih lanjut, tanpa yang silam tiadalah yang masa kini. cuba fikir2kan bukan sejenak tapi biar berjenak-jenak...hehehe


maka sayangi diri anda bagi wanita dan sayangi wanita bagi para lelaki yang baca post ana ini..


wallhu'alamu...

Wednesday, October 8, 2008

AdIK


ana punya sorang adik angkat...dia agak manja, n terus terang ana katakan ana baru sekali jumpa dengan dia...entah macam mana ana bisa rapat dengan dia ni...huhu budaknya baik dan sangat minat pada agama...impian yang dia pegang memang satu yang ana jua ingin capai dalam hidup ana...mendirikan baitul muslim dalam family tercinta...ana jua punya impian sama dengannya.cuma ana tak ingin perbesarkan hal ini depannya, nanti lain pulak dia pikir.hmmmm sayangnya ana pada dia...memandangkan ana jua tidak punya adik perempuan, maka apa salahnya ana anggap dia pula jadi adik perempuan ana...huhu
ana gelarkan dia dengan nama simplenya, dila...kami mula rapat pun kerana ana dulu bekas fasi waktu MPPB d KML...tempoh perkenalan kami pun masih muda lagi, baru kenal tapi rasa macam dah bertahun bersama. walhal jumpa pun baru sekali...inilah ukhwah namanya, tak kenal pada rupa janji hati mengatakan iya pada agama kita bersatu..huhu jiwang pulak...
ana banyak muhasabah dan muhasarawak diri dengan dila...budak ni dari sarawak hehe.alim jugak, pandai dan agak nakal...suka usik ana...hehe tapi itulah syifa' kedukaan dan penghubung silaturrahim antara ana dan dila...
pendek kata ni dah jadi kamcing jugaklah, cumanya kamcing jauh di mata. namun di alam nyata kami tetap saudara seagama dan sehaluan. perjuangan kami hanya kerana Allah dan itulah yang membuatkan ana lebih sayang pada budak yang baru masuk 18tahun ni.beza umur tidaklah jauh tapi dia memang perlu kasih sayang dari seseorang...harap apa yang ana kongsi padanya itu memadai untuk bagi ketenangan padanya walau cuma untuk sekelip mata...
insya Allah mudah2an ukhwah ini diberkatiNya dan semoga apa yang kami perbualkan dalam sms dapat jadi satu pemangkin untuk kami teruskan perjuangan...fisabilillah...
Allahuakhbar...

aL fAtiHAh

semoga Allah merahmati allahyarhamah kak Siti Aisyah binti Bakri...pemergian yang masih dirasai oleh ahli keluarga dan para sahabat sangat hiba. sungguhpun ana tidak kenal dengan arwah, namun ketika majlis tahlil, ana bisa menitiskan air mata melihat betapa pilu hati para sahabat arwah teresak-esak...teringat satu ketika dahulu ana juga mengalami perasaan yang sama...sayu suara imam menbaca tahlil arwah diikuti para jemaah di surau Nur E-man, kampung E...

adapun begitu, ana mengambil pengajaran atas pemergian arwah yang betul2 mengejut dan sangat menyedihkan. ana cuba berfikir panjang bagaimana pula keadaan ana ketika sakaratul maut nanti? dapatkah ana mengucap kalimah toiyyibah untuk terakhir kali di dunia ini? subhanallah...pilu hati terasa hingga menitis air hangat ke pipi.

ana berpesan pada diri sendiri...utamakan agama, keluarga dan sahabat...perbanyakkan amalan saat Allah masih memberi kesempatan untuk taubat. sungguhpun ketika ini ana menaip, Allah maha barkuasa untuk menjemput ana sekarang juga. tiap detik harus di kira betapa ia amat berharga.dan apa pula pengisiannya? adakah dengan kerja amal atau sia-sia? Allahuakhbar...

umat zaman kini kurang minat untuk berkata perihal kematian...walhal, kullu nafsin za iqatul maut (al anbiyaa':35)...rugi benar jika kita takut untuk mati...kerana mati itu sesuatu yang pasti dan tidak kira siapa pun kita...sedangkan kekasih Allah juga merasai betapa peritnya mati, sakitnya sakaratul maut...apatah lagi kita insan biasa yang bergelumangkan dosa? masihkah kita ingin dihantui dosa semalam andai hari ini ajal mendatang? astaghfirullah...ucapan itu satu kebiasaan dan kadang2 jadi mainan...ya Allah ikhlaskan hati ini dalam setiap tutur kata yang terlafazkan...ana hamba lemah ya Kareem..



mati itu kepastian..dan adalah sunat jika kita sentiasa mengingati mati...bersedialah andai maut di hadapan kita...kalimah laailahaillallah bukan dihafal tapi lahir dari mulut hamba yang ikhlas...cintai Ilahi, cintai mati...

Saturday, September 20, 2008


masjid UMS pada waktu malam....indah kan...???tenang jak hati tengoknya...tapi lebih tenang bila ramai yang mengunjunginya dan berjemaah bukan sahaj yang fardhu tapi juga solat sunat tarawikh dan qiam...sayang...ramai yang lebih tenang kenyangkan perut di bilik dari merasa manisnya solat jemaah...adakalanya ana jua termasuk golongan itu...asataghfirullahaladzim...
semoga bertemu lailatulQadar...hmmm...amal xseberapa tapi nak lebih dari ALLAH...aduh...manusia, sering lalai dan leka...subhanallah...betapa ALLAH itu maha pemurah dan penyayang...apa lagi yang kau minta ya ukhti????
bacalah dengan nama Tuhanmu....
sungguh kau akan dapat ketenangan yang tiada tandingnya...
walau sejauh mana kau lari
ia tetap jadi sumber ketenanganmu
bila hati cinta
bila rasa rindu
hati meminta pada yang Esa
agar dapat cinta hakiki yang sukar ditemui
dari kaca mata insan yang tidak paham erti cinta
pandulah hidupmu
ke arah yang benar
jangan biar kebenaran terungkap
saat kau terlewat sesaat untuk ketahuinya
sungguh kau tergolong dalam orang2 yang rugi...

Thursday, September 11, 2008

KoRidOr KeHiduPaN

cantik...sungguh menarik hati ana.....
melihat cantiknya gambar ni....ana teringat satu kisah hidup ana. baru dua hari lepas hal ini terjadi, 10 Ramadhan 1429H...kisahnya bukanlah satu yang menyayat hati atau yang menggembirakan...cuma ia buat ana berfikir panjang....
waktu tu ana lepak di koridor PPIB UMS...mengantuknya ya Allah....jam 4 pula ada Quiz Grammar in Context, subjek BI yang ana pilih tym pendaftaran kursus yang lalu.hmmm baru satu dua topik ana baca, yang lain tu...hehe usaha sendirilah nanti...buku yang menatap ana ni pun rasanya dah bosan tengok ana....
duduk, termenung, merenung masa depan....merenung??? ana terlihat sorang makcik. nak kata kakak tidak juga, sebab mungkin anaknya sebaya ana. datang dengan sebatang penyapu dan penyodok sampah. berbaju biru tua, uniform...asyik dia menyapu di kawasan berhampiran ana, ana bangun selamba mendekatinya...ana lontar satu senyum, bukan hambar tapi manis semanis buah kurma...opsss puasaaa...
"makcik, boleh aku sapu?"
"ei janganlah...belajarlah kau nak.."
"alah...ndak apa bah makcik..lama ni ndak sapu macam ni.."
ana cuba pujuk hati keras cleaner ni tapi dia menolak juga permintaan ana nak menyapu..gagal..
"ndakpalah nak...ini tugas saya jadi biar saya yang buat semua ni."
"alah makcik, kejap jak..kesian makcik. puasa lagi ni.."
"ndakpalah...belajarlah kau ya?"
perbualan kami tak terhenti di situ saja. ana melanjutkan bicara mesra bersama makcik yang sederhana ni. rancak juga dia bercerita tentang dirinya...tak penatkah ya??? agaknya sudah biasa...memang ini mungkin satu perkara yang remeh bagi mereka yang lalu lalang di sana. tugas ini dilabel sebagai kerja hina, ejekan dan jadi bahan lawak...adakah ia benar hina??? NO!
silap mata memandang
silap hati menilai
silap bibir berkata
apa salahnya jadi tukang sapu??? cleaner??? pembersih???
hatta vacuum cleaner sekalipun ada functionnya...apatah lagi insan yang sudi berkhidmat dengan cara demikian...
"makcik ada anak...SPM tahun nie.ada lagi dua orang kerja di 1Borneo sana. rajin diorang tu..."
bangga si ibu bercerita tentang anak-anaknya, tapi cuba kita fikir....sanggupkah si anak mengatakan...
........."ibu saya cleaner di UMS"..........
sanggup???
wallahu'alamu...kesian si ibu, anak dah besar and dah ada income tapi masih membanting tulang 4 keratnya di sini. mana cinta pada sorang ibu?? hati ini luluh menyaksi keadaan kudrat sorang ibu yang berhempas pulas mencari nafkah...mungkin juga dengan rela hati dan keredhaannya??? ya mungkin...
"makcik bosan bah ni nak...ndakda anak kecil kan mau jaga...jadi kerjalah di sini...sini aku banyak kawan..."
hmmmm....katanya itu mungkin meyakinkan tapi bagi ana, ana punya perspektif tersendiri...takkan pernah sorang ibu ana biarkan untuk lakukan kerja demikian. ya ianya mulia di sisi Allah, tapi mana mulia kita sebagai anak??? masih wujudkah rasa belas kasih dan cinta pada ibu??? mana masa kita untuk bersama insan yang membawa kita ke dunia???
Ya Rabbi, jika ana punya kesempatan pasti ana jadi anak yang terbaik untuk ibu....lindungi ibu Ya ALLAH...
pedihnya bila memikirkan hal macam ni...koridor itu takkan ana lupa, perbualan itu ana simpan di minda, hati dan sanubari ana..bukan mudah untuk menjadi insan tabah hadapi ujian ALLAH...empunya hati merasa kerdilnya diri ini, ana cuba menjauhkan diri dari tomahan dan cacian dunia. bukan satu yang senang bila mana ana jauhkan diri...inilah ana...cuma bijak berbicara di blog ini. apa kuasa ana untuk menegur mereka yang lagaknya lebih tahu??siapa ana?? ana yang kecil lagi kerdil di sisi Ilahi cuma memikirkan saat kematian yang bakal ana hadapi, ntah bila Allahu'alamu...
ana tinggalkan koridor itu dengan satu harapan agar pengajaran ini dapat mendidik ana jadi insan yang lebih bersyukur dan menghargai...kaki ana melangkah tenang ke surau PPIB...sebelum masuk waktu asar, subjek ana di surau tu mestilah rehat A.K.A tido...hehe quiz grammar...???

Saturday, September 6, 2008

aMiR??

ana tertarik dengan picture ni......
pelik tapi indah....
simple dan menarik....
ntah sapa pelakon dalam gambar ni..huhu
boleh jadi model buah kurma gak nih...hehe
sapa ya dua orang ni??
lau kenal ana nak kirim salam sikit ngan kopiahnya...

sebab...nak suami macam ni....huhu

RamAdhaN MubaRaK

salam ramadhan...

dalam bulan mulia ni ana berseorangan...dia tiada dalam hidup ana.
ini buka kali pertama namun terasa pedih jua atas kurangnya kasih dari insan tercinta dan tersayang. ana bukan ingin bermanja tapi rasa kehilangan tu besar sangat dalam hati ana ni......sungguh ini kali ketiga ramadhan ana tanpanya, dan memang tidak dapat disangkal bahawa dia sangat penting dalam hidup ni....
Allah saja yang tau sapa dia....


ana terus terang pada awal puasa, 1 Ramadhan ana masih dalam keadaan yang dibolehkan untuk tidak mengerjakan ibadah mulia ni..(uzur...hehe)
masa tu ana di tawau.kak ina ajak pi tengok kakaknya bertunang, kak teng. ana turut saja sebab tiada halangan yang besar bagi ana. jadi, dipendekkan cerita ana sampai UMS, 2 Ramadhan dan ana dah boleh puasa atas berkat doa permintaan pada Dia...huhu

gembira hati rasanya bila sampai UMS. xtaulah kenapa...nak kata rumah bukan jua, but maybe better than tawau kot??? not to say that tawau is bad, but it was my first tym being there and im not going anywhere but kak ina's house, so....hope no one would blame me on this...crita pasal tawau...ana sedih dengar satu khabar tentang kazen kak ina...

dulunya dia ni budak yang aktif dalam menunaikan Hak Allah...dia ikut jemaah tabligh di kawasan perumahannya, Balung...sayangnya sekarang dah tak lagi...adik ni nak SPM tahun ni, baru 17 tahun...tapi insyaAllah dia ada kesedaran dalam hati tentang kepentingan agama dalam hidup...cuma ntah apa yang meragut keinginannya untuk kekal dalam suasana tu....sungguhpun begitu...nampak muka budak ni masih ada aura2 nak berdakwah...suci jer...ndakpalah, ana cuma dapat doa supaya Allah buka balik pintu hatinya kembali ke pangkuan amalan mulia tu...huhu

yang peliknya dia tersipu malu dengan ana...ana x tipu...dia macam perhatikan perlakuan ana....ntahlah, kekok juga even dia ni adik 2 tahun dari ana...huhu mungkin dia pelik kan???kenapa ada pompuan berbungkus kat perumahan dia ni...(...hehe...) tapi itulah hakikat...bila mana perempuan atau wanita menunaikan perintah ALLAH dalam surah An Nur ayat 31, ada saja pandangan yang tak sesuai...extremelah...itulah inilah...hmmmm
manusia akhir zaman, yang baik di anggap pelik dan yang sebaliknya itu jadi sanjungan....
(ehem...sapa makan cili terasa pedas ya...ana xcakap yang adik ni buat macam tu...mugkin orang lain lah agaknya....astaghfirullah...ini cuma pendapat ana...)

eh...crita balik pasal ramadhan ana...

sekarang dah 6 Ramadhan...tapi puasa ana kurang satu...ana yakin Allah redha jua...hmmmm dalam ramadhan ni ana usaha nak jaga segalanya...zahir dan batin, tapi benar2 rasa lemah bila ada jua kesempatan ana bermain dengan dunia...aduh....sedih hati ni bila ana terlalu sibuk dengan dunia....apa xnya...disitulah assignment, mid term, quiz, tutorial, usrah.....hmmmm xtaulah macam mana nak handle semua dalam satu masa...assobur minal iman....

ramadhan ni juga buat ana sentiasa pikir, syaitan diikat jadi inilah masanya kita tengok sapa diri sahabat2 kita yang sebenar...sapa yang dapat lawan nafsu dalam diri sendiri....macam ana...ana masih banyak kelemahan....cuma mungkin bagi siapa2 yang sedar, ana kurang bercakap kebelakangan ini....ntah macam ada aura yang halang ana untuk banyak bercakap....tapi bagus jua....

semoga Ramadhan ini dapat jadi satu asbab ana lebih dekat pada Ilahi, walau dalam kesibukan dunia....ana tetap tekad nak lebih fokuskan iman ana....Insya Allah....

Sunday, July 27, 2008

ZuHuD terHadAP DuNia

melihat seseorang itu pakaiannya agak lusuh. di tangannya ada tasbih. mulutnya kumat-kamit...mungkin dia berzikir. selalu saja duduk di serambi masjid. perbualannya tidak lain hanya menyatakan kecintaannya kepada akhirat.

mungkin mereka ini ini dikatakan sufi? atau orang yang kurang siuman? bermacam-macam andaian sama ada itu benar atau tidak, kita belum pasti. tetapi apa yang boleh dibayangkan secara zahirnya bahawa mereka berusaha untuk hidup ala kadar...apa yang penting adalah amalan mereka di sisi ALLAH SWT...

apabila kita menyentuh persoalan ini maka suka sekali kita menjelaskan pengertian sebenar 'zuhud' itu. Ia berhubung rapat dalam kehidupan darrpada apa yang dipaparkan tadi. namun apakah sebenarnya atau cara yang betul untuk menampilkan zuhud???

melalui kitab-kitab tasawwuf bahawa zuhud itu adalah cara hidup yang dipilih oleh orang2 yang cenderung mendekati ALLAH SWT atau zuhud bererti kurang kemahuan tentang sesuatu. dalam istilah pula ada beberapa pengertian yang dikemukakan:

  • benci pada dunia dan berpaling daripadanya
  • membuang kesenangan dunia untuk mencapai kesenangan di akhirat
  • hati tidak memperdulikan kekosongan tangan (hidup yang tidak kaya tidak pula miskin papa kedana)
  • membelanjakan apa yang dimiliki dan tidak mengharapkan apa yang didapati (dimiliki)
  • tidak menyesal atas apa yang tidak ada dan tidak gembira dengan apa yang ada (kekayaan; kerana ia bisa melalaikan namun bukan bereti tidak bersyukur)

Sabda Rasulullah saw:

"zuhud di dunia tidak dengan mengharamkan yang halal dan tidak membuang harta, tetapi zuhud di dunia ialah bahawa engkau lebih percaya kepada apa yang ada di pegangan Allah daripada apa yang ada di tanganmu dan apabila engkau kena bahaya dunia, engkau lebih senang dia (bahaya) kekal padamu supaya engkau dapat ganjarannya."

(Hadith riwayat At-Tirmidzi dan Ibn Majah)

maka zuhud lah kerana ALLAH SWT...insya Allah...

Friday, July 25, 2008

KeTeNAnGAn

wajah-wajah riang...(adik2ku sayang)

bahagianya mereka.senyum yang tiada salahnya. Ya ALLAH betapa ana rindu senyum dan tawa itu...

berpijak di bumi baru bagi ana ini,hati ana agak berkecamuk juga.rasanya tiada yang lebih istimewa jika dibanding dengan ketenangan di sana...walau masalah membalun ana namun ana tetap tenang di sisi roh insan tersayang...

dalam terik sang suria menyengat kulit ana...hmmm...rasa baju dah basah lencun dengan toksik yang meresap keluar dari kalenjar peluh ana... kaki melangkah menuju rumah ALLAH,hati ana rasa ada benda yang perlu ana sempurnakan. sepatutnya waktu ini ana bersama kak ina...round2 KK,centre point orang kata...tapi ana gelarnya 'cruel palace'..haha jahat pulak.tapi ada sebab kenapa ana cakap macam tu...ana tak suka dengan suasana sesak dan orang2 sekeliling yang...sendiri mau ingatlah...hehex payah mau describe lebih lanjut,nanti banyak dosa pulak...

"aku mau balik"

respon ringkas aku ajukan pada soalan kak ina

"tauka macam mana mau balik?"

"ndakpa aku boleh survive sendiri.boleh tanya orang jugak."

agak kurang ajar jawapan ana tu pada kak ina,satu2nya kakak yang banyak ana banyak pengajaran secara langsung ataupun tidak. sungguh waktu itu ana hanya fikir nak balik...hati ana meronta nak pulang ke U...kejam jugak ana tapi itulah ana dalam keadaan yang terdesak...ana cuma nak larikan diri dari susana bandar yang menyakitkan hati,mata dan merosakkan pikiran ana...pada fikiran ana,lebih baik tidur di masjid dari buang masa di pusat bandar macam tu.hati ana tak tenang langsung...hmmm..padanlah ana terus balik melulu.maaf kak ina,ana meragut kepercayaan kak ina saat itu.

penatnya ya Rabbi...ana terpaksa jalan dari luar pagar UMS sampai ke masjid sebab ana salah naik bas...huhu padan muka ana.dengan kudrat dan kekuatan serta keyakinan ana pada Qadar ILLAHI,terus jua ana melangkah dalam sengatan panasnya matahari...

hati bagai di curahkan air sejuk bersuhu 0'C (hehe) bila tiba di perkarangan masjid.inilah destinasi terbaik untuk ana menyendiri...hanya ada ana Allah dan makhluk ciptaanNYA di sekeliling ana...melihat damainya suasana hati ana luluh sendiri,betapa Agungnya Engkau ya Allah...

bagi ana ini cabarannya.kampung ana menetap jauh dari 'pusat ketenangan' nie.sukar untuk digambarkan keadaannya namun memang satu dugaan bagi ana sebagai sorang gadis biasa.

azan asar berkumandang,waktunya untuk bersiap bertemu denganNYA.namun parah juga bila ana sedar ana tak dapat turut serta jamaah asar dan tahiyatul masjid di sini.masalah perempuan betul....bukan satu keluhan tapi pasrah.petang itu ana tidur senyenyaknya berbantalkan lengan di tingkat satu masjid UMS.akibat lelah yang teramat sangat an,waktu asar itu jua ana santap.aduh...ana dah tak dapat tahan ngantuk dan penat ana...

tidur ana untuk rehat.memang lebih nikmat berbanding tidur beralas tilam empuk di hostel...inilah istimewanya.sungguh tahap ketenangan itu ana saja yang dapat describe untuk diri ana sendiri.ana terjaga saat perjumpaan EKSAH bermula..baru ana teringat,ana datang masjid ni ada satu tujuan.ada hal yang perlu ana buat,tapi kenapa ana boleh lupa ya??hmm khusyuk sangat nak ke masjid sampai lupa tujuan sebenar.astaghfirullahaladzim...

meeting selesai...santapan berjemaah dan ikatan ukhwah dikukuhkan.alhamdulillah ana dapat satu pengajaran hari ini...

'tiap-tiap satu kejadian itu ada makna tersendiri dan asbab musabab yang rasional...ALLAH menguji hambaNYA tepat dengan kemampuan hambaNYA itu...'

tapi...ana masih rasa asing di bumi UMS ini...rindu ana pada mereka di sana semakin menggunung...

wallahu'alamu

Thursday, July 24, 2008

fAktOR peROSak DalAM StruKTur NeGAra ISLAM

  • percakaran politik dan sikap fanatik selain perebutan kuasa dan pangkat
  • perselisihan dalam soal furu' agama dan mazhab serta suka berdebat hal-hal remeh
  • tenggelam dalam pelbagai bentuk kemewahan dan hanyut dengan keseronokan dan syahwat khususnya di kalangan pemimpin
  • abaian ilmu berbentuk praktikal dan dunia (sains dan teknologi) serta pembaziran masa dalam falsafah yang berbentuk teori dan fantasi
  • para pemimpin leka dengan kuasa dan lupa melihat perkembangan bangsa.bangsa lain terkehadapan dan boleh serang islam bila2 masa
  • terpesona dengan helah musuh,cara hidup musuh dan seterusnya meniru budaya hidup mereka

ALLAHUAKHBAR.....mana ummat yang di sayangi Nabi SAW?? sedarkah kita bahawa kita mengecewakan Baginda SAW?? mari bangkit ke jalan ILLAHI,deen yang satu...tadbir negara dengan cara Nabi bkan yahudi!!! wallahu'alamu...

Wednesday, July 23, 2008


al-irfaan...sumber pedoman dari labuan...
rindu ngan suasana surau kat KML,kat cni masjid je besar tpi tak di imarahkan sgt..mungkin atas faktor lokasinya yang agak jauh tapi kalau insan benar2 beriman itu bukan alasan yang kukuh....aku jarang ke surau nur E-man di cni...ntah mungkin belum biasa lagi kot?? huhuhuhu insya Allah aku try jadi insan yang ikhlas...hehe

nukilanku

pertemuan ibarat satu perpisahan
bezanya cuma senda dan tangis
yang mendamba kasih perlukan pedoman
yang mencari harta perlukan bimbingan
kasihnya Rabbi bukan pada zahir
segalanya terungkap tiba saatnya nanti
siapa pun kita di mana pun kita
tetap jua tunduk padaNYA
para hati yang tawadduk membingkis rindu
menyanjung agungnya kebesaran Tuhannya
mencari damai ukhrawi
dalam rentetan hidup pertembungan waktu
tiada yang sia-sia untuk akhirat
dijanjikan syurga pada ketaqwaan
jahannam untuk yang lalai terleka
sungguh di mana pun melangkah
pertemuan iti pasti ada
perpisahan bukan penentu
tika nyawa di hujung hembusan nafas
urusan kini untuk DIA
segalanya kita yang pilih
usahakan hidayat bayan-bayan perjuangan
jihad,syahid satu rebutan
yang terpilih itu bertuah
cuma harapan
harapan dan keyakinan
cinta Tuhan itu pada hambaNYA
cuma perlu iman pada ad-deen NYA
benarlah kata mereka
iman itu pokok pangkal segala keimanan
maka ikhlaslah hati pada cinta itu
ketentuan pasti ada jua
wallahu'alamu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...